Tag Archives: dwi kurniawan

Tips Memilih Kamera Digital

Ehem-ehem….
Jadi gini, *terjebak di twitter*, Sudah lama sekali kan ya nggak posting, ya sekali-kali ngasih postingan dan semoga nggak dianggap :repost: sama agan-agan 😛
Sedikit ingin share mengenai kamera digital, tapi yang ini berdasarkan pengalaman lho ya. Maaf rodo subyektif banget, lahkan suka-suka sayakan saya yang punya blog –mendadak pagob-. Oh yowes dimulai dibawah deh biar agak serius, soalnya kalau #terlaluserius nanti kalian jomblo *ngilang*

Nah kalian biasanya sekarang pada heboh kan? Duh pengen ‘main’ kamera nih, dalam hati saya mbatin “buset nih anak jaman sekarang mainannya kamera digital”. Ah ya nggak apa-apa itu efek masa kini, era digital. Tapi yang agak ngehek adalah, “duh pengen DSLR nih, tapi yang murah-murah aja deh yang penting DSLR”, atau gini “eh DSLR yang bagus apaan ya? Canon, atau Nikon *padahal masih ada beberapa brand lain*”

Yasudah abaikan dua pernyataan diatas, walaupun itu selalu terjadi ketika orang ingin membeli kamera digital pertama kali, ada rasa bimbang beli DSLR atau pocket digital camera. Biar kalian tidak tersesat semakin dalam, maka saya akan sesatkan pembaca sedikit saja.

1. Kamu beli kamera buat apa?

Nah ini sebenarnya judulnya lebih singkatnya apa ya? Kegunaan? Ya mungkin kira-kira begitu. Kamu beli kamera buat hobi? Pekerjaan? Atau sekedar punya dan nggak punya tujuan penggunaan untuk apa.

Ada baiknya kamu meyakinkan dulu dalam diri mau dipake buat apa, kamu serius atau Cuma main-main. Atau mungkin dari main-main biar keliatan serius, atau mungkin mbuhlah karepmu sing arep tuku kamera

2. Harga dan hargai
Nah gimana lagi nih? Ya maksudnya kamu mau beli kamera digital itu sesuai budget dikantong kamu. Jangan biarkan kamu terlilit hutang dengan membeli kamera secara kredit hanya untuk hobi. Dan hargai kamera digital yang kamu beli, dengan menjaganya dengan sepenuh hati, jiwa serta raga. Kenapa? Ya namanya juga barang beli sendiri, yang dibelikan kantor aja dihati-hati kok pakeknya. Masak kamu beli sendiri atau dibeliin orang tua nggak menghargai. Ya terutama kalau nominal kamera digitalmu kui mahal.

3. Yakin backup Storage kamu mendukung.

Eeehh… sebenarnya ini penjelasan berkaitan dengan point pertama, tapi buat jaga-jaga suatu saat kamu mendadak gini “duh hardisk gue penuh nih, sayang mau dihapus. Adafoto gue sama pacar-pacar gue” gimana coba? Bingung kan? Jadi mungkin yang perlu dipikir, kamu lagi motret apa gitu kan? Yakin mau menyimpan file dengan hi-res gitu?
Sedikit masukan aja sih, kalau kamu motret muka teman-teman kamu yang narsis pastikan gunakan settingan maksimal 2/3 mp. Kenapa? Dengan resolusi segitu mah foto narsis udah cukup buat dicetak A4. Yakin mau nyimpen foto narsis, atau foto bareng pacar dengan resolusi 12/18 mp? sudah makin bikin sesek hardisk kamu, dan itu kayaknya sia-sia deh. Emangnya mau kamu buat cetak baliho 4×6 meter?

View More Post